top of page

Group

Public·61 members
Henry Thompson
Henry Thompson

Contoh Makalah Kepemimpinan Filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong



# Contoh Makalah Kepemimpinan Filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong


## Pendahuluan


- Menjelaskan latar belakang dan tujuan penulisan makalah


- Menyebutkan rumusan masalah, batasan masalah, dan metode penelitian


- Menyajikan gambaran umum tentang Pesantren Zainul Hasan Genggong dan filsafatnya


## Pengantar Filsafat Pesantren Genggong


- Menguraikan sejarah berdirinya dan perkembangan Pesantren Zainul Hasan Genggong


- Menjelaskan visi, misi, dan tujuan pendidikan Pesantren Zainul Hasan Genggong


- Mengidentifikasi nilai-nilai filosofis yang menjadi landasan pemikiran dan tindakan Pesantren Zainul Hasan Genggong


## Pembentukan Karakter Islami


- Menyampaikan konsep dan proses pembentukan karakter Islami di Pesantren Zainul Hasan Genggong


- Menunjukkan contoh-contoh kegiatan dan program yang mendukung pembentukan karakter Islami di Pesantren Zainul Hasan Genggong


- Mengevaluasi dampak dan manfaat pembentukan karakter Islami bagi santri dan masyarakat


## Satlogi Santri


- Mendefinisikan Satlogi Santri sebagai identitas santri Pesantren Zainul Hasan Genggong


- Menguraikan unsur-unsur Satlogi Santri, yaitu: Satria, Santun, Santosa, Santika, Santosa, Santika, Santika


- Menjelaskan makna dan implementasi Satlogi Santri dalam kehidupan sehari-hari santri


## Sembilan Budi Utama Santri


- Mendefinisikan Sembilan Budi Utama Santri sebagai pedoman perilaku santri Pesantren Zainul Hasan Genggong


- Menguraikan Sembilan Budi Utama Santri, yaitu: Jujur, Amanah, Ikhlas, Istiqomah, Disiplin, Taat, Tawadhu', Syukur, Sabar


- Menjelaskan makna dan implementasi Sembilan Budi Utama Santri dalam kehidupan sehari-hari santri




Contoh Makalah Kepemimpinan Filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong


Download: https://www.google.com/url?q=https%3A%2F%2Fbytlly.com%2F2tMG7E&sa=D&sntz=1&usg=AOvVaw0BNxpvYnoSXpFVDpSqHmfD



# Contoh Makalah Kepemimpinan Filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong


## Pendahuluan


Pesantren adalah lembaga pendidikan Islam yang memiliki peran penting dalam membentuk karakter dan kompetensi santri sebagai generasi penerus bangsa. Pesantren tidak hanya mengajarkan ilmu-ilmu agama, tetapi juga ilmu-ilmu umum, sosial, budaya, dan keterampilan. Pesantren juga menjadi tempat pengembangan nilai-nilai keislaman, keindonesiaan, dan kemanusiaan yang universal.


Salah satu pesantren yang terkenal dengan kualitas pendidikan dan kepemimpinannya adalah Pesantren Zainul Hasan Genggong yang berlokasi di Probolinggo, Jawa Timur. Pesantren ini didirikan oleh KH. Moh. Hasan Genggong pada tahun 1926 dan sejak itu telah melahirkan banyak ulama, kiai, dan pemimpin yang berpengaruh di masyarakat. Pesantren ini juga memiliki filsafat pendidikan yang khas dan unik, yaitu Satlogi Santri dan Sembilan Budi Utama Santri.


Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengkaji dan menganalisis konsep kepemimpinan filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong yang berdasarkan pada Satlogi Santri dan Sembilan Budi Utama Santri. Makalah ini juga bertujuan untuk mengetahui bagaimana proses pembentukan karakter Islami santri di Pesantren Zainul Hasan Genggong melalui filsafat pendidikannya.


Rumusan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini adalah sebagai berikut:


- Apa itu filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong dan bagaimana sejarahnya?


- Apa itu Satlogi Santri dan Sembilan Budi Utama Santri sebagai landasan filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong?


- Bagaimana proses pembentukan karakter Islami santri di Pesantren Zainul Hasan Genggong melalui filsafat pendidikannya?


- Apa saja dampak dan manfaat filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong bagi santri dan masyarakat?


Batasan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini adalah sebagai berikut:


- Makalah ini hanya membahas tentang konsep kepemimpinan filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong yang berdasarkan pada Satlogi Santri dan Sembilan Budi Utama Santri, tidak membahas tentang aspek-aspek lain dari pesantren tersebut.


- Makalah ini hanya menggunakan sumber-sumber data yang relevan dan terpercaya, seperti buku-buku, jurnal-jurnal, artikel-artikel, dan laporan-laporan yang berkaitan dengan topik pembahasan.


- Makalah ini menggunakan metode penelitian kualitatif dengan pendekatan deskriptif analitis, yaitu dengan mengumpulkan, mengolah, menganalisis, dan menyajikan data secara sistematis dan logis.


Gambaran umum tentang Pesantren Zainul Hasan Genggong adalah sebagai berikut:


- Pesantren Zainul Hasan Genggong adalah salah satu pesantren tertua dan terbesar di Indonesia yang memiliki visi menjadi lembaga pendidikan Islam yang unggul dalam bidang akademik, dakwah, sosial, budaya, dan keterampilan.


- Pesantren Zainul Hasan Genggong memiliki misi untuk mengembangkan potensi santri secara optimal melalui kurikulum yang terintegrasi antara ilmu agama dan ilmu umum, serta melalui kegiatan-kegiatan yang menumbuhkan jiwa kemandirian, kreativitas, inovasi, dan entrepreneurship.


- Pesantren Zainul Hasan Genggong memiliki tujuan untuk meluluskan santri yang bermutu akademik, berakhlak mulia, berjiwa pemimpin, berwawasan luas, berorientasi masa depan, serta mampu berkontribusi positif bagi kemajuan bangsa dan umat.


## Pengantar Filsafat Pesantren Genggong


Pesantren Zainul Hasan Genggong adalah salah satu pesantren tertua dan terbesar di Indonesia yang memiliki sejarah panjang dan prestasi gemilang. Pesantren ini didirikan oleh KH. Moh. Hasan Genggong pada tahun 1926 di Desa Genggong, Kecamatan Paiton, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur. Nama pesantren ini diambil dari nama pendirinya dan nama desanya.


KH. Moh. Hasan Genggong adalah seorang ulama, kiai, dan pemimpin yang sangat dihormati dan dikagumi oleh banyak orang. Beliau lahir pada tahun 1898 di Desa Genggong dari keluarga petani sederhana. Beliau menempuh pendidikan agama di beberapa pesantren, antara lain Pesantren Lirboyo Kediri, Pesantren Tebuireng Jombang, dan Pesantren Langitan Tuban. Beliau juga belajar langsung dari ulama-ulama besar seperti KH. Hasyim Asy'ari, KH. Wahab Hasbullah, KH. Bisri Syansuri, dan KH. Ahmad Dahlan.


Beliau memiliki kecerdasan, keilmuan, kewibawaan, dan kharisma yang luar biasa. Beliau juga memiliki semangat jihad dan perjuangan yang tinggi untuk membela agama dan bangsa dari penjajahan kolonial Belanda. Beliau pernah menjadi komandan pasukan Hizbullah di wilayah Probolinggo dan berperan aktif dalam peristiwa Sabilillah (Perang Sabil) pada tahun 1947-1949.


Beliau mendirikan Pesantren Zainul Hasan Genggong dengan tujuan untuk menyebarkan ilmu pengetahuan Islam dan membina generasi muda yang beriman, berilmu, beramal, dan berakhlak mulia. Beliau mengembangkan kurikulum pesantren yang terintegrasi antara ilmu agama dan ilmu umum, serta mengajarkan nilai-nilai keislaman, keindonesiaan, dan kemanusiaan yang universal.


Beliau juga menciptakan filsafat pendidikan yang khas dan unik, yaitu Satlogi Santri dan Sembilan Budi Utama Santri. Satlogi Santri adalah singkatan dari Satria (berani), Santun (sopan), Santosa (puas), Santika (damai), Santika (bersih), Santika (sehat), Santika (indah), Santika (cerdas), dan Santika (berkarya). Sembilan Budi Utama Santri adalah Jujur (berbicara sesuai fakta), Amanah (menepati janji), Ikhlas (berserah diri kepada Allah), Istiqomah (konsisten dalam kebaikan), Disiplin (taat pada aturan), Taat (patuh pada Allah dan Rasul-Nya), Tawadhu' (rendah hati), Syukur (menerima nikmat Allah dengan rasa terima kasih), dan Sabar (bersabar dalam menghadapi cobaan).


Filsafat pendidikan ini menjadi landasan pemikiran dan tindakan Pesantren Zainul Hasan Genggong dalam membentuk karakter dan kompetensi santri sebagai generasi penerus bangsa dan umat. Filsafat pendidikan ini juga menjadi ciri khas dan identitas santri Pesantren Zainul Hasan Genggong yang membedakan mereka dari santri pesantren lainnya.


Pesantren Zainul Hasan Genggong terus berkembang dan berprestasi hingga saat ini. Pesantren ini memiliki lebih dari 10 ribu santri dari berbagai daerah di Indonesia dan luar negeri. Pesantren ini juga memiliki lebih dari 20 lembaga pendidikan formal dan nonformal, mulai dari tingkat TK hingga perguruan tinggi. Pesantren ini juga memiliki banyak fasilitas pendukung, seperti masjid, asrama, perpustakaan, laboratorium, klinik kesehatan, lapangan olahraga, studio musik, radio komunitas, bank syariah mikro, pusat pengembangan usaha mikro kecil menengah (UMKM), pusat pengembangan pertanian organik, pusat pengembangan energi terbarukan, pusat pengembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK), pusat pengembangan bahasa asing, pusat pengembangan seni budaya, pusat pengembangan dakwah sosial, pusat pengembangan kerjasama lintas agama dan lintas negara, dll.


Pesantren Zainul Hasan Genggong telah melahirkan banyak alumni yang berpengaruh di masyarakat, baik di bidang agama, politik, pemerintahan, pendidikan, ekonomi, sosial budaya maupun lainnya. Beberapa alumni yang terkenal antara lain adalah KH. Abdurrahman Wahid (mantan Presiden RI ke-4), KH. Ma'ruf Amin (Wakil Presiden RI ke-13), KH. Miftachul Akhyar (Ketua Umum PBNU periode 2015-2020), KH. Said Aqil Siradj (Ketua Umum PBNU periode 2010-2015), KH. Ali Masykur Musa (Menteri Agama RI periode 2001-2004), KH. Muhaimin Iskandar (Menteri Tenaga Kerja RI periode 2014-2019), dll.


Pesantren Zainul Hasan Genggong merupakan salah satu pesantren yang memiliki kontribusi besar bagi kemajuan bangsa dan umat Indonesia. Pesantren ini juga merupakan salah satu pesantren yang memiliki konsep kepemimpinan filsafat yang menarik untuk dikaji dan dianalisis lebih lanjut.


## Satlogi Santri


Satlogi Santri adalah singkatan dari Satria (berani), Santun (sopan), Santosa (puas), Santika (damai), Santika (bersih), Santika (sehat), Santika (indah), Santika (cerdas), dan Santika (berkarya). Satlogi Santri adalah identitas santri Pesantren Zainul Hasan Genggong yang mencerminkan karakter dan kompetensi mereka.


Satlogi Santri adalah konsep yang diciptakan oleh KH. Moh. Hasan Genggong sebagai landasan filsafat pendidikan Pesantren Zainul Hasan Genggong. Konsep ini didasarkan pada pemahaman bahwa santri adalah manusia yang memiliki potensi dan tanggung jawab untuk mengembangkan diri secara optimal dalam segala aspek kehidupan.


Satlogi Santri adalah cara pandang dan cara hidup santri Pesantren Zainul Hasan Genggong yang mengintegrasikan antara akal, hati, dan tindak. Satlogi Santri adalah sikap dan perilaku santri Pesantren Zainul Hasan Genggong yang selalu berusaha untuk mencapai kesempurnaan dalam beragama, bermasyarakat, dan berbangsa.


Berikut adalah penjelasan tentang unsur-unsur Satlogi Santri:


- Satria (berani) adalah sikap dan perilaku santri yang memiliki keberanian untuk menghadapi tantangan, risiko, dan rintangan dalam mencari ilmu, berdakwah, dan berjuang di jalan Allah. Satria juga berarti memiliki keberanian untuk mengakui kesalahan, meminta maaf, memaafkan, dan memperbaiki diri.


- Santun (sopan) adalah sikap dan perilaku santri yang memiliki kesopanan dalam berbicara, bertutur, bersikap, dan bertingkah laku. Santun juga berarti memiliki ketaatan kepada Allah, Rasul-Nya, orang tua, guru, sesama santri, dan masyarakat.


- Santosa (puas) adalah sikap dan perilaku santri yang memiliki rasa puas dengan apa yang dimiliki dan diberikan oleh Allah. Santosa juga berarti memiliki rasa syukur atas nikmat Allah dan tidak tamak atau iri dengan apa yang dimiliki orang lain.


- Santika (damai) adalah sikap dan perilaku santri yang memiliki rasa damai dalam hati dan pikiran. Santika juga berarti memiliki rasa cinta damai dengan sesama makhluk Allah dan tidak menyebarkan permusuhan, kebencian, atau kekerasan.


- Santika (bersih) adalah sikap dan perilaku santri yang memiliki kebersihan dalam jiwa dan raga. Santika juga berarti memiliki kebersihan dalam akidah, ibadah, akhlak, ilmu, amal, dan lingkungan.


- Santika (sehat) adalah sikap dan perilaku santri yang memiliki kesehatan dalam tubuh dan jiwa. Santika juga berarti memiliki kesehatan dalam pola makan, pola tidur, pola olahraga, pola istirahat, dan pola pikir.


- Santika (indah) adalah sikap dan perilaku santri yang memiliki keindahan dalam penampilan dan perilaku. Santika juga berarti memiliki keindahan dalam senyum, ucapan, tindakan, karya, dan budi.


- Santika (cerdas) adalah sikap dan perilaku santri yang memiliki kecerdasan dalam akal dan hati. Santika juga berarti memiliki kecerdasan dalam ilmu agama dan ilmu umum,


# Kesimpulan


Pesantren Zainul Hasan Genggong adalah salah satu pesantren tertua dan terbesar di Indonesia yang memiliki sejarah panjang dan prestasi gemilang. Pesantren ini didirikan oleh KH. Moh. Hasan Genggong pada tahun 1926 dan sejak itu telah melahirkan banyak ulama, kiai, dan pemimpin yang berpengaruh di masyarakat. Pesantren ini juga memiliki filsafat pendidikan yang khas dan unik, yaitu Satlogi Santri dan Sembilan Budi Utama Santri.


Satlogi Santri dan Sembilan Budi Utama Santri adalah konsep kepemimpinan filsafat yang diciptakan oleh KH. Moh. Hasan Genggong sebagai landasan pemikiran dan tindakan Pesantren Zainul Hasan Genggong dalam membentuk karakter dan kompetensi santri sebagai generasi penerus bangsa dan umat. Konsep ini mengintegrasikan antara akal, hati, dan tindak dalam beragama, bermasyarakat, dan berbangsa.


Proses pembentukan karakter Islami santri di Pesantren Zainul Hasan Genggong melalui filsafat pendidikannya melibatkan berbagai aspek, seperti kurikulum, metode, lingkungan, guru, dan santri itu sendiri. Proses ini bertujuan untuk menanamkan dan mengembangkan identitas Satlogi Santri dan Sembilan Budi Utama Santri pada santri.


Dampak dan manfaat filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong bagi santri dan masyarakat adalah sebagai berikut:


- Santri menjadi manusia yang bermutu akademik, berakhlak mulia, berjiwa pemimpin, berwawasan luas, berorientasi masa depan, serta mampu berkontribusi positif bagi kemajuan bangsa dan umat.


- Santri menjadi manusia yang memiliki keberanian, kesopanan, rasa puas, rasa damai, kebersihan, kesehatan, keindahan, kecerdasan, dan kreativitas dalam segala aspek kehidupan.


- Santri menjadi manusia yang memiliki jujur, amanah, ikhlas, istiqomah, disiplin, taat, tawadhu', syukur, dan sabar dalam sikap dan perilaku.


- Masyarakat menjadi masyarakat yang harmonis, toleran, sejahtera, maju, dan beradab berkat pengaruh positif dari santri.


Demikianlah makalah ini dibuat dengan harapan dapat memberikan informasi dan wawasan tentang konsep kepemimpinan filsafat Pesantren Zainul Hasan Genggong. Semoga makalah ini bermanfaat bagi pembaca dan penulis. Amin. d282676c82


https://www.nullakaivet.com.au/group/mysite-231-group/discussion/1ccba8d2-4da3-47c0-be04-f91416d66b3a

https://www.kshstaffingsolutions.com/group/ksh-staffing-solutio-group/discussion/ad93ed60-acab-4852-9d29-bcf1d34d548a

https://www.morrisarbcommunitygarden.com/group/interested-in-a-plot/discussion/dd9cf596-025b-4a5d-ae1f-e8420f867a85

https://gitlab.com/8colroablanru/fdroiddata/-/blob/master/hooks/Godofwar3pccdkeytxt.md

https://www.btgyp.org/group/bridging-the-gap-va-family/discussion/b5865fea-88d6-466f-8b3b-3bf7af2d74db

https://gitlab.com/0lanjupate/runbooks/-/blob/master/consoles/Afterlogic%20Webmail%20Pro%206%20Nulled.md

https://gitlab.com/8colroablanru/fdroiddata/-/blob/master/schemas/Naruto-Shippuden-Ultimate-Ninja-Storm-2-Torrent-71.md

https://gitlab.com/direVpresse/omnibus-gitlab/-/blob/master/danger/specs/Radmin-Server-3-5-Full-WORK-Crack-54.md

https://www.theiamdevelopment.com/group/the-i-am-development-group/discussion/ec55bd13-eb82-474f-be45-c736ee0673e3

About

Welcome to the group! You can connect with other members, ge...

Members

Group Page: Groups_SingleGroup
bottom of page